.nu

Kerja sekolah dan esei dari sekolah menengah
Cari kerja sekolah

Greece purba: Falsafah

Subjek: Falsafah , Sejarah
| More

Apakah falsafah?
Falsafah adalah tentang cuba untuk mencari jawapan kepada soalan-soalan yang manusia sentiasa kembali ke. Apa yang betul atau salah? Adakah saya hanya satu badan, atau lelaki itu adalah sesuatu yang lebih daripada itu? Saya mempunyai kehendak bebas? Jawapan adalah seperti banyak kerana ada orang.
Pada zaman purba Yunani, ia adalah perkara biasa dengan soalan falsafah dalam edisi saintifik. Bagaimana dan mengapa musim berubah? Bagaimanakah api dan air? Mengapa gerhana matahari kadang-kadang? Apakah bumi? Mereka bertindak balas dengan agama dan mitos, sebagai mitos Persephone dalam kerajaan maut, yang menjelaskan mengapa musim dan suhu berubah. Walau bagaimanapun, beberapa orang Yunani dan bukannya duduk dan cuba untuk mendapatkan jawapan yang lebih saintifik kepada soalan-soalan. Ahli falsafah ini sering dipanggil "ahli falsafah semula jadi" kerana yang utama mereka adalah pemikiran mengenai alam dan sains.
Pada masa kini ia boleh dikatakan terbukti bahawa alam semesta adalah hasil daripada apa-apa selain semacam bom ghaib yang menolak sistem solar (kita tidak membaca cukup tentang Big Bang untuk saya dapat memberikan pendapat yang lebih expertigt), tetapi penjelasannya ialah tidak begitu banyak orang-orang Yunani dibeli. Mereka tidak menghabiskan begitu banyak pemikiran tentang bagaimana perkara menjadi, tetapi mengambil mudah bahawa segala-galanya telah wujud selama-lamanya dan menumpukan dirinya sebaliknya cuba untuk memikirkan bagaimana pokok boleh berlaku dari bumi atau bagaimana hidup berasal dari air.
Malangnya, tidak ada teks bertulis daripada ahli-ahli falsafah semula jadi masa yang dipelihara, tetapi ia mungkin berdasarkan fakta-fakta adalah teks Aristotle. Aristotle (kanan) diri saya bukan seorang ahli falsafah semula jadi tetapi tinggal lama selepas itu, dan dia menulis apa yang ahli falsafah semula jadi membuat kesimpulan. Oleh itu, kita tidak tahu bagaimana mereka menarik kesimpulan mereka, hanya keputusan.
Masalah utama falsafah semula jadi 'yang telah berkata mereka perubahan yang dapat dilihat di sekeliling mereka. Mereka cuba untuk memahami dan menjelaskan, maka mereka mengambil dari agama dan mitos, yang biasanya adalah penjelasan yang jelas untuk perkara-perkara yang tidak difahami dalam alam semula jadi. Malah pada zaman purba telah mengasaskan teori atom ahli falsafah semula jadi atau ulama Democritus, yang hanya duduk dan berfikir, dan kemudian membuat kesimpulan bahawa semua yang diperbuat daripada kepingan kecil yang tidak boleh dilihat dengan mata kasar. Beliau dikenali sebagai komponen kecil "atom", yang berasal dari perkataan yang bermaksud Atomos dibahagikan. Betul juga, bagaimanapun, tidak Democritus, yang mengatakan bahawa atom adalah agihkan, kerana mereka boleh dibahagikan kepada elektron dan proton dan neutron. Walau bagaimanapun dia fikir betul maka ia merasa bahawa atom terdiri selama-lamanya, dan apabila apa-apa haiwan mati dan terurai "cangkuk" atom bersama-sama lagi seperti Velcro atau Lego keping, dan membentuk sesuatu yang sama sekali baru. Dan anda boleh datang dengan sesuatu seperti itu dengan hanya berfikir dalam telinga saya cukup sebagai ahli falsafah fascinerande.Tre dikenali
Socrates
Orang yang menghentikan pemikiran falsafah semula jadi adalah Socrates. Oleh itu, sering disebut ahli falsafah semula jadi pra-Socrates, kerana mereka hidup dan berfikir sebelum masa Socrates.
Socrates dilahirkan di Athens dan merupakan anak seorang pemahat dan bidan, Sofroniskos dan Fenarete. Beliau telah dilatih dalam, antara lain, sastera, muzik, retorik dan gimnastik dan kemudian mengambil alih tugas bapanya sebagai pengarca.
Athens masa Socrates berkembang; mereka bernilai seni dan teater, dan asas telah diletakkan untuk sesuatu yang mungkin akan dipanggil untuk demokrasi. Ia mula muncul kononnya Sofis, yang Socrates sendiri mempunyai rasa meluat yang besar. Sofisme bermakna pada dasarnya untuk membincangkan bukan keperluan untuk diri mereka sendiri demi diskuterandets, tetapi ia tidak apa Socrates berminat. Sebaliknya, dia pergi sekitar di Athens dan tinggal rakyat untuk meminta kepada mereka, bukan kerana dia tertanya-tanya dan mahu jawapan, tetapi kerana dia mahu untuk mendapatkan orang ramai untuk menyedari bahawa mereka tidak tahu segala-galanya. Selalunya dia memperkenalkan dirinya sebagai lebih rendah dalam dialog dan memuji bukan lawannya, yang kemudiannya mula mengemukakan kedudukan mereka sebagai Socrates berkata menerima dan runtuh. Kadang-kadang dia akan bercanggah dengan dirinya dan menafikan sesuatu yang dia pernah berkata.
Socrates mengajar belia Athens dalam falsafah. Murid beliau yang paling terkenal dipanggil Plato, dan tanpa Dia kita mungkin tidak akan tahu apa-apa pun tentang Socrates. Beliau telah menulis tidak membayar apa-apa untuk diri sendiri, tetapi anda perlu bergantung kepada tulisan-tulisan Plato. Ini adalah mungkin seketika itu disemak semula sedikit, tetapi masih boleh mendapatkan gambar separuh jelas bagaimana Socrates adalah seperti seseorang. Socrates adalah pengkritik yang pertama, dia mencabar tuhan-tuhan dan kepada masyarakat-kerajaan dan menyokong pemikiran mereka sendiri, dan bukannya bergantung kepada tuhan-tuhan palsu, atau apa yang orang direjam jalang di kuil tersebut.
Tetapi, kerana ia telah di semua peringkat umur, adalah bercita-cita tinggi Yunani takut cara pemikiran Socrates, dan dia dijatuhi hukuman mati apabila dia berada di tujuh puluhan beliau untuk menetapkan menentang tuhan-tuhan, dan setelah membuat ingkar perintah muda ( dan orang-orang Yunani kuno berpendapat bahawa ia hanya keras seperti ibu bapa saya lakukan). Socrates didapati bersalah, dan dia sendiri mencadangkan hukuman bukan kematian. Beliau mencadangkan bahawa dia akan dikenakan denda 30 lombong (berapa banyak ia sepadan dengan, saya tidak dapat mencari mana-mana sahaja, melainkan jika dia telah merujuk kepada beberapa jenis bahan letupan purba), tetapi jumlah itu terlalu kecil, dan sebaliknya dia dijatuhi hukuman mengosongkan piala beracun.
Alasan bahawa beliau menyampaikan pendirian peluang seperti yang dicadangkan mungkin sama ada kerana dia tidak amat takut akan kematian - dia berkata bahawa ia adalah sama ada tidur yang lama tanpa impian atau tinggal di dalam kubur, dan dia berfikir bahawa kedua-dua pilihan kedengaran agak menarik - dan kerana dia mahu menunjukkan bahawa dia lebih dijatuhi hukuman mati daripada menyerah kepercayaan mereka dan privasi mereka. Beliau juga boleh memilih untuk melarikan diri dari Athens, tetapi "pohon yang ada di negeri itu tidak dapat mengajar saya apa-apa," katanya.
Dan selepas mengambil Socrates Plato kepada.

Plato
Plato adalah dua puluh sembilan tahun ketika Socrates dihukum mati. Perkara pertama yang dia lakukan sebagai ahli falsafah adalah untuk menerbitkan Socrates ucapan pertahanan, dan banyak lagi adalah yang akan datang. Beliau menulis dialog tiga puluh falsafah dan beberapa surat, di mana kesemuanya telah dipelihara. Alasan bahawa Kitab Suci yang tinggal adalah Akademi Plato - sebuah sekolah falsafah yang terletak di sebuah dusun bernama selepas fantasi wira Yunani Akademos. Di akademi yang mengajar kamu matematik, falsafah dan gimnastik, dan satu bercakap banyak. Yang berkata, Plato menulis banyak dialog.
Salah satu teori yang paling terkenal Plato adalah teori atau bayangan meneroka gua teori kononnya. Dalam Dunia Sophie, mereka menggunakan contoh yang sangat baik dengan cookies dan bentuk, dan saya fikir untuk meniru ini. Katakan anda mempunyai plat lelaki roti halia di hadapan anda. Cookies adalah sangat jarang sempurna, dan ini tidak terkecuali - ada yang separuh rosak, ada yang terjebak bersama-sama dan ada yang sedikit renyuk dan runtuh kerana spatula yang tidak baik dan seorang chef berfikir dahulu. Tetapi masih, ada tentu saja persamaan antara lelaki; mereka mempunyai bentuk yang sama, walaupun mereka kelihatan persis sama. Plato berpendapat bahawa orang-orang "biasa" adalah kandungan dengan salinan separuh gagal, ahli-ahli falsafah dan bukannya untuk mencari bentuk yang asal; yang kekal cantik, baik selama-lamanya benar dan kekal. Oleh itu, dunia yang kita hidup dalam akan hanya sejenis salinan sesuatu yang lebih tinggi. Plato dipanggil dua dunia "dunia material", dunia yang kita hidup dalam, dan "dunia idea", dunia luar (Permisi jika saya menjadikan kamu terjebak pada lagu Schlager tertentu sekarang). Beliau percaya bahawa apa-apa dalam dunia material kekal, untuk semua yang rosak dan akhirnya mati. Oleh itu, kita tidak boleh mempunyai apa-apa pengetahuan tertentu tentang dunia deria, kerana ia sentiasa berubah, pengetahuan pasti dilahirkan bukan sebab. Plato sangat berminat dalam matematik tepat atas sebab ini: anda boleh mempunyai pendapat yang berbeza mengenai sama ada batu yang hanya bulat atau tidak, bagaimanapun, bercakap mengenai sebab itu bulatan sentiasa 360˚.
Dan di mana seseorang boleh membuat kesimpulan bahawa apa Plato mahu katakan adalah bahawa apa-apa "lelaki ideal" (idémänniskan) sentiasa mempunyai dua kaki, dua tangan, dua mata dan mulut (dan sebagainya), walaupun seseorang mungkin selepas kemalangan sahaja kaki atau lahir tanpa lengan. Idea, yang mungkin tidak sentiasa wujud dalam realiti dan keamanan dunia, terdiri, tidak seperti apa yang kita boleh Anan dengan pancaindera kita.

Era Minoan
The Minoan era Yunani purba berlangsung antara tahun 2000-1500 SM. Ia adalah pada masa ini bahawa zaman kegemilangan Greek mula terbentuk di Pulau Crete. Sejak Crete yang hanya sebuah pulau, mereka berjaya dalam kuasa maritim dan perdagangan, dan mereka membina istana-istana mewah dan bot besar. Crete berkembang di lima ratus tahun, sehingga 1500 SM, apabila mereka pergi untuk menjadi petani gunung miskin. Banyak yang telah berubah sejak itu.
Sebabnya ialah letusan gunung berapi di pulau Thera, sekarang Santorini. A wabak sebelumnya telah tersumbat pembukaan gunung berapi yang membenarkan bertahun-tahun magma telah terkumpul di dalam gunung berapi, yang kemudiannya menemui cara lain keluar dari sisi gunung berapi dan menyebabkan letusan raksasa. Wabak ini melakukannya dengan baik untuk separuh Thera meniup jauh, dan ia menyebabkan tsunami gergasi yang dibasuh lebih Crete. Cukup musnah untuk orang Minoa tidak akan pulih, dan pada masa yang sama memulakan bandar Yunani di tanah besar, Mycenae, out-bersaing kerajaan Minoan.
Terdapat juga mitos dari orang Minoa zaman Raja Minos dan Minotaur. Minotaur adalah sejenis raksasa, separuh manusia dan separuh lembu jantan, raja Minos ratu melahirkan setelah menghabiskan masa yang terlalu banyak sedikit dalam kandang. Raja Minus disimpan anak isterinya di mez di ruangan bawah tanah, dan setiap tahun dia memaksa penduduk Athens untuk menghantar empat belas remaja untuk raksasa. Tetapi anak seorang raja Athens bernama Theseus tidak mahu menerima hakikat ini, tetapi kepada ayahnya bahawa dia akan menghantar kepadanya, supaya dia boleh membunuh Minotaur. Oleh itu, dia duduk di perahu bersama-sama dengan tiga belas anak-anak muda yang lain dalam perjalanan ke Crete dan King Minos Knossos istana. Setelah beliau dan keindahannya terima kasih, atau karisma, atau apa sahaja ia, kerana dia pulang dari labirin, anak perempuan Raja Minos yang Ariadne jatuh cinta dengan beliau selama lebih kurang lima minit, dan memberikan dia bola benang bahawa beliau akan menghadapi daripada maze. Beliau mengambil bola benang dan disewakan sedikit di mana-mana, jadi bahawa seseorang itu boleh mengikutinya pada benang jalur. Dia datang kepada raksasa binatang itu, dibunuh dan sang kemudian yg pulang bersama-jalur benang. Ia membawa Ariadne dan duduk di atas kapal untuk Athens, dan telah juga menjadi baik jika ia tidak kerana itu, beliau telah berjanji bapanya untuk menukar layar jika dia berjaya, dan menyimpan yang lama di sebaliknya berlaku. Kini ia begitu Theseus dan Ariadne telah agak sibuk dengan satu sama lain di sepanjang jalan, dan oleh itu ia lupa untuk memberi arahan untuk mengubah layar. Oleh itu, apabila ayah Raja melihatnya dari istananya apabila bot mula mendekati pelabuhan Athens, beliau menjadi begitu tidak berpuas hati bahawa dia melemparkan dirinya melaksanakan menara dan berakhir sebagai timbunan berdarah sedikit di atas tanah di bawah.
Tetapi ia juga begitu beberapa mitos Yunani yang berakhir bahagia.
Mycenaean zaman
Seperti yang saya sebutkan dalam teks era Minoan yang bertanding bandar tanah besar Mycenae orang Minoa dari letusan gunung berapi dan tsunami. Mycenae adalah mungkin juga bahagian yang wajar daripada bencana, seperti Cina dan orang Mesir pada lebih lama lagi mencapai, tetapi ini berlangsung sekurang-kurangnya lebih baik daripada orang Minoa dan oleh itu mempunyai masa untuk membina komuniti mereka lebih. Zaman kegemilangan Mycenaean berlangsung kira-kira antara 1600 dan 1200 SM.
Fenomena yang paling terkenal pada zaman Mycenaean adalah Perang Trojan, yang menurut mitologi diasaskan atas alasan bahawa tuhan-tuhan Yunani mempunyai parti dan dewi diundang melemparkan epal emas, yang ditujukan kepada "dewi yang paling indah". Kedua-dua Hera, langit dewi, Athena, dewi perang dan Aphrodite, dewi cinta, menyokong epal. Apabila mereka tidak dapat bersetuju mengenai penyelesaian, tetapi ketiga-tiga kekal hak bahawa mereka adalah dewi yang paling indah (tuhan-tuhan Yunani nampaknya mempunyai keyakinan yang cukup baik) bertanya kepada mereka Trojan putera Paris untuk mendapatkan nasihat. Mereka cuba ketiga-tiga merasuah beliau untuk mengatakan mengapa dia yang paling indah, dan rasuah Aphrodite yang menang, kerana dia mendapat epal emas. Beliau berkata bahawa Paris akan menerima wanita yang paling indah Greece, iaitu Helena, isteri abang King Agamemnon itu Menealos (ya, pada masa ini anda jelas boleh bercakap tentang "mendapatkan" Gadis seperti beberapa jenis harga, tetapi wanita mungkin tidak pernah menjadi sangat tinggi pangkat, jadi untuk bercakap). Helena pergi ke Troy dengan Paris dan meninggalkan seorang Menealos marah. Yang bermulut terakhir untuk abangnya dan bersama-sama mereka berjaya untuk bersama-sama tentera besar orang Yunani yang pergi untuk mengambil kembali Menealos isteri.
Nah, seseorang itu boleh mengatakan bahawa mereka memulakan peperangan sebab bodoh ketika itu, tetapi di sisi lain, adalah apa yang separuh ini mitos.
Agamemnon meninggalkan isterinya sendiri Klytamnestra di Mycenae dengan penyanyi yang menghalangnya daripada jatuh cinta dengan seseorang selain daripada Agamemnon ketika dia berada jauh di Troy. Klytamnestra sudah menjadi småsur sedikit pada suaminya kerana dia telah mengorbankan anak perempuan mereka kepada dewa Artemis, memburu tuhan, tetapi tidak dapat berbuat banyak mengenainya. Tetapi kemudian datanglah seorang yang bernama Aegisthus, dan dia menghantar penyanyi dan mula memerintah kerajaan itu dengan ratu. Apabila Agamemnon datang rumah dibunuh pasangan dia, tetapi kita tidak boleh melompat pistol.
Jadi kembali ke Perang Trojan.
Peperangan ini berlangsung selama kira-kira sepuluh tahun, dan selepas pengepungan berkekalan mempunyai tiada satu pun pihak dalam perang tangan sedikit atas, tetapi raja Yunani yang disertakan bernama Odysseus datang dengan idea bahawa ia akan menghasilkan kuda kayu gergasi dan menolak pintu-pintu Troy sebagai hadiah, yang sebenarnya menyembunyikan tentera Yunani. Trojan mengambil kuda dan ditafsirkan seolah-olah orang Yunani telah diberikan, tetapi pada waktu malam yang orang-orang Yunani melompat keluar dan akhirnya memenangi perang.
Ia telah lama berfikir bahawa Troy, yang diterangkan dalam Iliad oleh penyair Homer itu, bertahun-tahun kemudian, hanya mitos kerana banyak unsur ghaib termasuk dalam cerita, seperti askar Spartan Achilles adalah setengah dewa dan akan telah penuh dengan air ajaib Untuk menjadi abadi, tetapi itu salah satu tumit beliau telah dicelup dalam kerana ia adalah ibunya (yang dicelup dia berkata) telah menghalangnya masuk. Putera Paris berjaya bernasib baik kerana memukul tepat pada tumit, yang mengorbankan Achilles.
Tetapi pada tahun 1800 digali Mycenae oleh ahli arkeologi amatur Heinrich Schliemann, yang dipercayai dalam apa tulisan Homer berkata. Beliau terbukti betul tentang Mycenae, dan ia dibina dan dipulihkan banyak bangunan. Schliemann juga mendapati topeng emas yang dia dikokot telah dipunyai oleh Agamemnon. Walaupun ini mungkin tidak sepadan dengan mask adalah salah satu permata yang paling terkenal di dunia kuno dan dapat dilihat di Muzium Arkeologi Nasional Athens.
Mycenae kemudian musnah hampir sepenuhnya oleh api dalam 1100-an SM, tetapi dihuni sehingga 200 Masihi.

Zaman kuno
Zaman kuno berlangsung dari 1100 SM 900 atau 800 SM. Satu-satunya perkara yang anda boleh katakan tentang tempoh masa ini adalah semata-mata apa-apa yang menarik berlaku sepanjang abad ini. Menurut penemuan arkeologi dari zaman kuno, seseorang dapat melihat bahawa kedua-dua seni, seni bina dan keadaan bandar kelihatan lebih kurang sama seperti yang dilakukan sebelum ini. Ia pada dasarnya hanya penting yang berlaku pada masa ini adalah bahawa orang Sparta mula datang ke Sparta dan memperhambakan orang asal, yang helots. Mengambil hamba dengan cara ini agak jarang berlaku, biasanya mencuri ia dengan beberapa tahanan perang atau mungkin hanya "bernilai kurang asing", tetapi sangat jarang berlaku bahawa orang baru akan memperbudakkan dan penduduk asal. Tetapi, sebagai tambahan kepada beberapa ratus ribu helots mendapat kehidupan yang membosankan sedikit, tiada apa yang berlaku amat besar dalam tempoh yang kuno.
Saya tidak boleh benar-benar datang dengan apa-apa penyelesaian logik mengapa ia berlaku begitu sedikit, jika tidak ada di zaman ini, tetapi satu perkara yang muncul dalam kepala saya tadi satu perkara yang saya tidak akan menulis dalam ayat ini , kerana maka ayat ini terlalu lama. Di sana, ya. Well, saya berfikir bahawa kerana kedua-dua peringkat umur sebelumnya adalah cukup sengit untuk membandingkan dengan bagaimana ia telah melihat sebelum ini, akhirnya menjadi maka dalam satu bentuk "koma" ke, baik, apa yang hendak dikatakan, untuk memproses segala-galanya. Saya rasa unit lancar dalam tempoh yang kuno mungkin mempunyai kesan ke atas bahawa ia berlaku begitu banyak dalam klasik.
Dan sekarang saya bercadang untuk berpindah ke era seterusnya.

Era klasik
Tidak seperti zaman kuno adalah tempoh yang klasik penuh peristiwa. Ia pada masa ini Athens berkembang dan ahli falsafah mula tiba. Apabila bercakap tentang "Greece purba" bertujuan, dalam kebanyakan kes pada zaman klasik, antara tahun 800-300 SM.
Pada masa ini mula penduduk Athens menjadi begitu kaya bahawa mereka mahu berseronok juga. Ia cermin mata yang masih digunakan hari ini ditulis, istilah "tragedi" dan "komedi" berasal daripada bahasa Greek, mereka dihiasi bangunan dengan patung-patung yang menakjubkan dan arca, Socrates pergi di jalan-jalan dan bertanya kepada orang ramai untuk membuat mereka berasa bodoh, lelaki datang dengan teori dan reka cipta yang telah mendapat manfaat daripada jalan ke masa kita. Semuanya mengingatkan saya sedikit tentang kebangkitan lebih seribu tahun kemudian, apabila ia dianggap bergaya sangat (salah satu sebab bahawa Da Vinci begitu popular, ia direka bentuk kedua-dua lukisan helikopter dan dicat lukisan legenda, ditambah dia boleh menulis dengan kedua-dua tangan).
Sementara itu berkembang Sparta pergi dalam arah yang bertentangan, tetapi mungkin dengan cara yang berbeza. Di Sparta dianggap rumah bekerja selagi ia berdiri, tanpa banyak hiasan dan perkara-perkara yang tidak perlu. Dalam Spartanburg dianggap agak pusingan lepas. Kehidupan seorang lelaki akan dilahirkan, untuk pergi dalam satu bentuk sekolah tentera dan kemudian bertukar perang dan mati, bagi seorang wanita itu pergi untuk dilahirkan, bersukan berat untuk dipikul ramai kanak-kanak yang kuat (baca: tentera) dan Kemudian ... dengan baik, mati. Sebaliknya, wanita Spartan adalah yang paling bebas dalam semua Greece pada masa itu, kerana orang-orang itu sering berperang dalam apa-apa arahan, oleh itu, telah mengarah-dan-menyesuaikan tugas kepada wanita. Selain itu, Sparta adalah satu-satunya bandar raya negeri diadakan pertandingan sukan untuk wanita dan kanak-kanak perempuan, sebagai seorang wanita yang kuat adalah sama dengan kanak-kanak yang kuat, dan jika mereka melahirkan anak-anak yang kuat tidak perlu meletakkan bayi mereka di dalam hutan selepas juri Spartan yang memutuskan mana kanak-kanak bekerja atau tidak, telah memberitahunya. Di Sparta, terdapat sentiasa dua raja-raja, yang sering berperang dan "berdiri dalam" hanya menantikan raja yang lain akan mati, supaya dia boleh membantu sebaliknya. Tidak seperti lain-lain bandar-negeri atau negara-negara di mana pemimpin yang biasanya berdiri di belakang pentas seperti beberapa jenis jurulatih bola sepak dan berkata, "Ya, pergilah dan melekat di mana askar yang anda ... Nah, ini kelihatan baik, pastikan ia sehingga!" Adakah Spartan Raja biasanya orang yang membawa tenteranya di bahagian hadapan.
Homoseksual adalah apa-apa yang orang digantung di di Greece purba, ia telah membuat ia menjadi sesuatu yang boleh dianggap sebagai kesilapan hodoh dan pelik (atau sebagai "kanser dalam masyarakat," menurut bapa Hijau), adalah dua ribu tahun Yahudi / Kristian / Islam (monotheisms secara umum, dalam erti kata lain) dengan undang-undang yang secara tidak langsung, jika boleh, dengan mengatakan bahawa lelaki gay harus direjam. Walau bagaimanapun, ia adalah tambahan biasa dengan homoseksual di Sparta yang betul.

Demokrasi
Di Athens ia bermula sebagai berkata membangunkan sesuatu seseorang boleh memanggil demokrasi, walaupun demokrasi hari ini berbeza sedikit dari hari-hari. Demokrasi perkataan datang sebagai banyak perkataan yang lain, kami telah dipinjam ke Sweden dari bahasa Yunani, demo perkataan yang bermaksud orang dan perkataan kratein bermaksud peraturan. Cara demokrasi, dalam erti kata lain, kerajaan oleh rakyat. Yang bertentangan dengan demokrasi adalah pemerintahan diktator, dan selepas bertahun-tahun enväldeshärskare orang Yunani mungkin cukup bosan dengan mereka.
Demokrasi adalah selepas semua tidak sepenuhnya demokrasi. Semua manusia bebas lebih dua puluh tahun berkumpul empat puluh kali setahun di bukit Pnyx di mana mereka membincangkan dan mengundi dan membuat keputusan, tetapi hamba dan wanita tidak mempunyai peluang itu. Wanita di Athens sebenarnya lebih teruk daripada wanita Spartan; mereka sering dikuasai sepenuhnya oleh suaminya, tidak mengambil bahagian dalam cermin mata, dan sering tidak dibenarkan untuk melibatkan diri dalam apa-apa di luar rumah.
Bagi petani dan peniaga juga boleh datang dalam perhimpunan popular tanpa kehilangan pendapatan sehari telah dibayar semacam pampasan dari negeri ini.
Walaupun demokrasi tidak dipakaikan kepada seluruh penduduk, ianya agak menarik bahawa lelaki itu datang pada sesuatu yang bijak kerana demokrasi sejak bertahun-tahun yang lalu. Retorik, seni pujukan, yang dibangunkan selepas di Greece berkaitan dengan demokrasi, kerana salah satu yang harus berani untuk berdiri di atas sama ada anda mahu mencapai dengan pendapat mereka. Demokrasi tidak tinggal di sana di Athens selama-lamanya, tetapi idea itu sekurang-kurangnya kekal.

Zaman Hellenistik
Era Yunani, seseorang itu boleh menggambarkan dengan nama tunggal: Alexander the Great. Athens dan Sparta mempunyai selama bertahun-tahun telah berjalan bersama ke arah kerajaan itu akan berlaku Persia, tetapi walaupun mereka di pihak yang sama dalam peperangan menentang Empayar Parsi adalah perang antara dua sesuatu bandar-negeri yang sangat umum. Tetapi BC 340 abad, orang-orang Greek sekali lagi. Kali ini ia adalah orang Makedonia, penduduk Macedonia, utara Greece, yang bergerak. Mereka telah membina tentera yang kuat dan berjaya memaksa Yunani bandar-negeri untuk menyertai perikatan dengan Macedonia. Ini mahu Parsi untuk selama-lamanya akan dikalahkan.
Alexander the Great berumur dua puluh tahun apabila beliau mengetuai tentera Yunani-Macedonia terhadap Persia. Yang terakhir ini adalah lebih besar, tetapi Parsi telah dilemahkan oleh pemberontakan di negara ini, dan tentera Alexander ialah di dalam kelas elit. Dia menang, dan dia telah mengambil ini dengan lebih lanjut ke India dan di seluruh Indus sungai. Apabila Alexander kemudian mahu mencapai Lautan datang ke berhenti di kalangan askar lelah beliau - mereka merasakan bahawa mereka telah sampai ke penghujung dunia. Terus menuju Lautan (yang dikatakan sungai yang berlari di sekitar cakera bumi rata) akan menjadi bodoh, pada pendapat mereka. Alexander the Great terpaksa mengalah majoriti dan pulang Greece.
Alexander seorang raja pelbagai budaya cantik. Dia mahu "mengelirukan" orang yang berbeza di dalam kerajaan, dan dia melakukan yang terbaik untuk menjadikan dirinya popular di jajahan menakluk mereka. Beberapa pembantu seterusnya adalah dari Macedonia, tetapi beliau juga memberikan jawatan penting kepada orang Persia. Selain itu, beliau telah berkahwin dengan tiga wanita Parsi, dua orang anak perempuan raja dikalahkan dan anak perempuan seorang putera Parsi (orang Yunani kuno dan Makedonia tidak banyak untuk monogami).
Alexander the Great meninggal dunia pada tiga puluh tiga tahun, 323 tahun SM, mungkin dari malaria atau penyakit lain demam.
Jadi mengapa tepat Alexander mengembara dan mendapati begitu banyak? Bapa saya berkata dia mahu menemui dunia, dan saya fikir ia kedengaran agak masuk akal. Sebahagian daripada kepentingan dalam baru rendah mungkin ditinggalkan sejak zaman klasik, walaupun ia mungkin pudar sedikit selepas kematian Socrates ini, ditambah Alexander berkata adalah sifat pelbagai budaya dan berminat untuk meneroka tempat yang dia hanya mendengar tentang dalam mitos dan cerita-cerita dongeng, seperti Ocean, sebagai contoh. Ia berkelana setakat ini saya rasa ini adalah tanda sejenis cara moden pemikiran; Dia mungkin merasakan bahawa bumi tidak rata. Bagaimana ia kini berbentuk Saya tidak fikir beliau menumpukan banyak berfikir, dan saya tidak fikir dia membuat sebarang pengiraan atau ukuran mengenai bentuk, bagaimanapun, saya fikir dia menggunakan akal fikiran dan tidak mempercayai cukup sebagai banyak untuk agama yang lain banyak melakukan ( Saya rasa orientasi falsafah). Alexander the Great telah yang dididik oleh ahli falsafah Aristotle, yang sendiri telah dilatih oleh Plato. Walaupun ahli falsafah Macedonia bercanggah dunia Plato idea, ia adalah mungkin bahawa dia masih mengajar Alexander bahawa penggunaan sebab di atas semua, dan yang kedua tidak seperti yang dijanjikan dan belayar sejauh yang boleh, kerana itu akal memberitahunya bahawa lautan wujud. Atau jadi dia hanya mempunyai keinginan untuk menemui sesuatu yang baru dan dikemudikan Oleh itu kursus ke arah timur. Atau dia hanya bodoh.

Agama kepada saya adalah dua perkara.
A: penjelasan primitif setiap manusia itu sendiri tidak dapat memahami.
Dua: sejenis masyarakat dengan orang-orang agama yang sama, atau mungkin tuhan tertentu. Oleh sebab itu saya agnostik (tidak akan benar-benar memanggil diri saya seorang ateis kerana saya bertukar menjadi hobi Buddha kadang-kadang); Saya agak pasti bagaimana alam berfungsi dan bagaimana bumi itu, dan saya juga tahu ada hubungan dengan angka fantasi diri sendiri yang mencipta beribu-ribu tahun yang lalu (sebaliknya saya cukup benci kepada Tuhan kerana Dia telah mencipta banyak prasangka yang tidak perlu, peperangan dan crap umum, tetapi beliau (?), ada yang tidak, jadi mungkin aku tidak mengganggu saya). Tetapi itu bukan titik, supaya kembali ke Greece purba.
Menurut saya, mitologi Yunani dan agama cukup banyak naib juara dan agak sedikit satu, sekurang-kurangnya seperti yang dilihat dari perspektif luaran. Dalam mata yang curiga itu nampaknya cukup bodoh untuk pergi dan meminta seorang wanita mabuk di Delphi sama ada untuk berperang dengannya dan ia, atau jika anda tidak boleh berkahwin dengan dia, tetapi pada masa itu saya pasti boleh bayangkan orang mengambil petunjuk Delphi sangat serius. Mudah-mudahan ia menjadi sukar untuk memahami pemikiran Yunani kuno, tetapi saya akan membuat satu percubaan. Pertama sekali, saya fikir, menarik melalui beberapa mitos dan agama Resume.
Semua tuhan-tuhan bapa - kedua-dua kiasan dan biologi - adalah dewa guruh Zeus. Dia adalah tuhan yang paling berkuasa, mungkin untuk guruh dan kilat dianggap sebagai sesuatu yang aneh dan luar biasa. Perbandingan boleh dibuat kepada dewa Thor dalam mitologi Nordik kita sendiri: apabila guruh rumbled di seluruh rantau ini Nordic, ia adalah Thor melemparkan Mjolnir tukul terhadap Giants, di Greece ia adalah Zeus yang cepat.
Zeus telah berkahwin dengan dewi Hera dan terpaksa dengan anaknya Heracles (dalam mitologi Rom, yang dibalut kebanyakannya dari bahasa Yunani dan menetapkan nama-nama baru dengan semua, yang dipanggil tuhan yang sama Hercules), tetapi beliau mempunyai ramai kanak-kanak yang lain. Malah, hampir semua tuhan-tuhan mempunyai beberapa jenis hubungan kekeluargaan dengan Zeus, manusia dan makhluk mitos seperti nymphs dan centaurs juga, untuk perkara itu.
Dua lagi tuhan-tuhan yang paling penting ialah Poseidon dan kerajaan maut, saudara Zeus. Poseidon memerintah laut; dia adalah nelayan dan penaung pelaut, dan ia adalah kepadanya mereka berkorban jika mereka mahu berjaya di laut.
Patung di sebelah kanan itu dibuat daripada cast gangsa dan menggambarkan sama ada Poseidon atau Zeus. Sebenarnya, ia bukan sahaja payudara, tetapi bayangkan seorang lelaki (Allah) dengan satu lengan yang teracung, dan genggaman di sana sebagai satu lubang kecil di mana terdapat jelas senjata atau senjata apa-apa jenis. Jika senjata itu merupakan kilat mewakili Patung Zeus, ia merupakan satu kilauan (gear memancing treuddsliknande digunakan, dan masih, kepada, antara lain, untuk menangkap sotong dan orang biasa yang biasanya dipanggil tempuling itu) mewakili Poseidon.
Hades, Zeus abang kedua, memerintah neraka. Tidak seperti banyak agama dan mythologies lain (contohnya, sendiri "Hels vite" rantau Nordic itu, hukuman Hel itu) adalah kerajaan maut Yunani tidak neraka seperti tempat. Dunia orang mati adalah tempat yang anda datang ke apabila anda meninggal dunia, jelas dan mudah, tidak sejenis hukuman untuk itu ia telah menjalankan diri mereka selama mereka hidup. Idea neraka dicipta oleh cara Plato, dan kemudian diambil oleh pelbagai agama (dan Lars Levi Laestadius). Apabila seorang Yunani meninggal dunia, keluarga duit syiling ke dalam mulut nya atau pada kelopak mata tertutup. Duit syiling yang diperlukan untuk membayar tukang tambang di sungai Styx, satu mengembara di seluruh untuk sampai ke kerajaan maut dan kerajaan maut, yang juga dikenali sebagai kerajaan maut. Orang-orang yang benar-benar buruk selama mereka hidup datang ke Tartarus, di mana mereka dijaga oleh kemarakan - sejenis makhluk mitos yang kelihatan sama seperti seorang wanita dengan ular dan bukannya rambut di atas kepalanya.
Zeus anak perempuan kegemaran bernama Athena, juga dikenali sebagai Pallas Athena (yang bermaksud Virgin Athena), dan seperti namanya, dia dijaga Athens. Dia perang dan dewi bijak, dan sering digambarkan dalam pakaian perang. Burung Athena adalah burung hantu, dan seperti yang anda tahu, mempunyai burung hantu selama bertahun-tahun menjadi simbol erudition. Mitos beliau, ahem, hari jadi agak khas berbunyi:
Zeus telah mengalami sakit kepala yang teruk yang tidak akan menyerah diri. Akhirnya mendapat satu lagi tuhan pecah kepalanya dengan kapak (ia tidak mungkin telah menyeronokkan untuk mempunyai migrain pada masa untuk perubatan tersebut!), Dan dari kepalanya berlari Athena memakai topi keledar, perisai dan senjata.
Dalam mitologi Rom dipanggil perang dan dewi pengetahuan Minerva.
Aphrodite adalah dewi Yunani keindahan cinta. Beliau dilahirkan daripada busa Mediterranean, yang papan hitam di bawah menunjukkan. Lukisan itu sebenarnya dipanggil "Kelahiran Venus", tetapi sejak itu Venus dan Aphrodite pada dasarnya dewi yang sama, saya rasa lembaga agak objektif dalam konteks ini juga. Beliau telah berkahwin dengan orang lumpuh penempaan tuhan Hephaestus dengan masih mempunyai anaknya Eros dewa perang Ares. Eros, yang kebanyakan orang mengiktiraf lebih baik Amor, adalah seorang kärleksgud montel sedikit yang menyebabkan orang jatuh cinta antara satu sama lain dengan menembak anak panah ke dalam hati mereka.
Apollon, cahaya, matahari, spådomens, muzik dan penyair, dewa, mempunyai sendiri, kuil terkenal mereka Delphi di Greece. Di dalam duduk nabi yang disebut Pythia, mungkin dinamakan sempena naga (Python) yang dibunuh Apollo di Delphi. Pythia svarade på folks frågor och funderingar kring framtiden med svårtolkade, otydliga verser. Otydligheten berodde på att hon var påverkad av någon typ av växt eller ånga som fanns i närheten. Frågeställarna trodde att det var Apollon som talade genom Pythia, oraklet, när det i själva verket var präster som hade fått frågorna i förväg som formulerade oraklets gåtfulla svar. Ett berömt svar på en berömd fråga är när härskaren Krösus kom till oraklet i Delfi för att fråga om han skulle kunna besegra Perserriket. Svaret blev att om han gick över floden Halys skulle ett stort rike falla. Så blev det också – Krösus rike föll.

En myt:
Demeter var Zeus syster och stod för växtligheten, och avbildades därför oftast med sädesax i händerna. Hon hade en dotter som enligt vissa källor hette Kore och enligt andra Persephone, men eftersom att Persephone låter vackrare väljer jag att kalla Demeters dotter för det.
Persephone plockade blommor på en äng och traskade förnöjt runt bland allsköns blomster, solsken och fågelkvitter då marken öppnade sig och en vagn dragen av svarta hästar steg upp ur underjorden. I vagnen satt Hades, vilken drog in Persephone i vagnen och sedan drog iväg i en rasande fart. Demeter sökte överallt efter sin förlorade dotter, och då hon till slut insåg vart Persephone hade tagit vägen blev hon så förbannad att hon helt enkelt började strejka. Ingenting växte, inga träd bar frukt och fälten stod torra. Zeus var förtvivlad där han från Olympos topp såg hur torkan sakta men säkert spred sig över världen, och han försökte förmå Demeter att börja sätta igång växtcykeln igen. Efter många om och men skulle Demeter i alla fall gå ner i underjorden för att hämta upp sin dotter igen, på ett villkor – att hon inte åt någonting under tiden i underjorden. Efter att ha stött på allehanda hinder som hon klarat av med sina övernaturliga förmågor fick hon då hämta tillbaka Persephone. Men ett problem återstod, och det var att Demeter inte hade följt villkoret helt, utan hade ätit fem granatäppelkärnor från underjorden. Persephone var därmed dömd att stanna hos Hades. Till slut lyckades ändå gudarna enas om en kompromiss: Persephone stannade i dödsriket i fem månader, en för varje granatäppelkärna som hade passerat moderns matsmältningssystem, och under de månaderna rådde torka. Under de resterande sju månaderna av året fick Persephone komma upp till de övriga gudarna och sin mor, och då spirade växtligheten.
Myten var till för att förklara varför vädret och årstiderna ändrades.

Aristoteles
Aristoteles var inte från Athen, som Sokrates och hans läromästare Platon, utan från Makedonien norr om Grekland. Senare skulle han komma att undervisa Alexander den Store, Makedoniens kung.
Aristoteles undervisades som sagt av Platon vid Platons akademi, men trots det motsade han sin lärares prat om idévärlden och sinnesvärlden. Han tyckte att till exempel ett träds form eller idé är ett begrepp som människan har uppfunnit efter att ha sett ett antal av, ja, till exempel träd, och att ett träds idé är lika med dess egenskaper. Trädets idé är alltså inget som svävar omkring i kosmos och som man borde göra sitt bästa för att upptäcka, utan trädets kännetecken såsom stam, löv eller barr och så vidare.
En annan punkt där Aristoteles och Platon tyckte olika var angående förnuftet. Enligt Aristoteles upplevde man den högsta graden av verklighet när man använde sina sinnen, enligt Platon var det när man använde sitt förnuft. Naturen var för Aristoteles den verkliga verkligheten, han ansåg att Platon levde i en sorts värld av uppdiktade människoföreställningar som inte var sann. Över huvud taget var Aristoteles mer saklig än Platon, vilket man kan se om man jämför deras skrifter. Aristoteles är saklig och håller sig till klara fakta likt ett lexikon. Platon var mer av en diktare, en sagoberättare, vilket Aristoteles var smått kritisk till.
Aristoteles funderade även på orsaker i händelser i naturen. Till exempel varför det regnar, varför det växer om man sår, varför trä förkolnar om man stoppar det i elden osv. Sådant förklarade man med saker som “det växer för att människan ska kunna äta” och “det regnar för att det ska kunna växa”. Numera tänker man annorlunda, eftersom att det inte är frönas aviskt att sluta som en pösande brödkaka i en ugn när de växer, eller regnets avsikt att vattna åkrar när det bildas vattenmoln som faller ner som regn och snö.
Logik var också viktigt för Aristoteles. Han ville gärna ordna upp djur- och naturriket i grupper och kategorier, någonting som man har med sig från födseln. Får man syn på en kotte på marken behöver man inte speciellt lång tid på sig att komma fram till att det är en kotte, den tillhör växtriket, den kommer från en gran, tall eller något annat lämpligt träd. Allt det här är ju ganska så uppenbart. Ändå finns det vissa exempel där man måste tänka till lite innan man kommer fram till ett korrekt svar, och det var där Aristoteles ville städa upp i begreppsvärlden.
Precis som Buddha förespråkade Aristoteles “den gyllene medelvägen”, den skulle enligt honom vara det säkra receptet på ett lyckligt liv. Att äta för lite är inte bra, men det är det inte att äta för mycket heller. Nu satt Aristoteles säkert inte och förkovrade sig i världsliga ting som hur mycket man bör äta för att få ett lyckat liv, men det var i de här banorna han funderade, om än på lite mer väsentliga saker.
En sak jag dock inte tycker speciellt mycket om med Aristoteles var hans syn på kvinnan. Mest för att den kom att ligga kvar nästan fram till vår tid, trots att den började falna en anings aning för omkring hundra år sedan. Aristoteles påstod att kvinnan var en sorts ofullständig man, en oviktig varelse som förde släktet vidare men som inte dög till mycket annat och som inte alls var lika intressant som orsaker och logik och idévärldar (tss, jag håller inte alls med). Detta har bidragit en del till kristendomens syn på kvinnan som en sorts hushållerska kombinerat barnaföderska, vilket är synd då Jesus knappast var någon kvinnohatare. Men, men, livet är inte rättvist.

Varför tänkte man i Grekland?
För att förklara en tänkbar anledning till att filosofin satte igång i Grekland kring den klassiska epoken tänkte jag dra till med min klassiska lösning på allt: resurser. När kunskap började bli någonting nära på vanligt i de högre kretsarna blev det helt enkelt mer accepterat och därav vanligare att man satte sig och tänkte till om saker och ting. För hundrafemtio år sedan, för att ta ett exempel, var det inte speciellt vanligt i Sverige att man läste böcker, dels för att många inte hade råd och dels för att många inte ens lärde sig att läsa. Nu, däremot, är det ovanligare att inte läsa mycket än att göra det, om man nu ska utgå ifrån min bekantskapskrets. Samma sak i Grekland för drygt tvåtusen år sedan. Ja, det var ju inte direkt något vardagligt med att filosofera, men för att ta till ett någorlunda vettigt exempel. Man hade hyfsat med tid över, och hade man något att säga fick man respons (om man inte var kvinna, vill säga).
Därför tror jag att man började tänka filosofiskt.

Antikens Grekland: Filosofi , 2.7 out of 5 based on 20 ratings
| More
Betygsätt Antikens Grekland: Filosofi


Projek sekolah berkaitan
Nedanstående är skolarbeten som handlar om Antikens Grekland: Filosofi eller som på något sätt är relaterade med Antikens Grekland: Filosofi .

2 Responses to “Antikens Grekland: Filosofi”

  1. Birgitta Nilsen on 03 Maj 2008 at 1:21 fm #

    Jag gillar historia och är humanist. Författaren till denna text belyser båda områdena. Strålande tycker jag. Mycket bra gjort. Spännande att få veta att det finns historia bakom kriget i Troja.
    /B

  2. Gurra Rymtholm on 24 Sep 2008 at 9:51 fm #

    hej jag heter gurra och jag gillade texten och mycket nytta av den i mitt arbete om olympiska spelen, då jag skulle svara på frågan: varför var Zeus den mäktigaste guden?

    Terima kasih!

Kommentera Antikens Grekland: Filosofi

« | »