.nu

Kerja sekolah dan esei dari sekolah menengah
Cari kerja sekolah

Cinta hidup dan mati

Subjek: Sweden
| More

Ia adalah pagi yang suram apabila kapal Perancis mendarat di pelabuhan England. Hujan dan digantung di udara dan terdapat beberapa orang di sana, tetapi beberapa yang berada di sana kelihatan ingin tahu atas kapal apabila ia datang ke pelabuhan kecil. Seorang wanita muda yang cantik dengan rambut panjang kerinting mahogani coklat meletakkan jawatan di jambatan. Ia adalah Helena, anak perempuan Raja Perancis. A pengangkutan hitam jet ditarik oleh kuda hitam sama-sama datang memandu di jalan dan berhenti di hadapan Helena serta dengan segala hambanya. Dia naik ke wagon dan mengambil lihat lepas di kampung kecil.
Sesetengah wanita lebih tua berbisik gembira antara satu sama lain apabila mereka melihat wanita yang cantik itu. Khabar angin itu telah pergi tentang itu raja akan dikahwinkan anak perempuannya kepada raja England. Khabar angin itu telah benar digambarkan wanita, mengapa lain akan Helena berada di sini di England tetapi ibu bapanya? Beliau adalah, selepas semua, hanya berusia 16 tahun. Pemandu kereta kuda itu melompat ke atas kereta itu dan mengemudi kuda dari kampung ke arah istana raja England hidup.
Helena kelihatan sedih keluar dari tingkap kereta di landskap hijau yang indah. Dia mengeluh dan bersandar pada pengangkutan.
Beberapa jam kemudian tinggal di pengangkutan lepas. Helena melangkah keluar dan melihat ke atas di istana megah yang besar. Ia dikelilingi oleh parit dengan air yang jernih. Di hadapan pintu oak besar yang Lede ke dalam istana berdiri beberapa pengawal dengan pandangan marah. Helena merasakan rama-rama mula terbang di dalam perut beliau. Apabila dia tidak benar-benar gembira dengan yang dikahwinkan dengan seorang lelaki yang dia tidak pernah bertemu dia mahu membuat ibu bapanya bangga dengan beliau dan melakukan segala yang termampu untuk suami barunya. Dia tidak tahu apa yang diharapkan daripada dia, maka mengayunkan pintu besar dibuka dan seorang lelaki yang kuat dengan rambut hitam dan janggut keluar. Berdasarkan pakaian beliau adalah William, raja England. Helena ditelan gugup dan keluar berjumpa suami barunya. Dia mengayunkan keluar senjata yang kuat dengan senyuman lebar.
"Anda mesti Helena, selamat datang ke England," katanya.
"Terima kasih, ia adalah satu penghormatan untuk bertemu dengan kamu," kata Helena dan curtsied gugup. William mengambil Helena satu tangan dan mencium ringan.
"Keseronokan ini sama sekali di sisi saya"
Beliau memberi isyarat kepada pegawai-pegawai mereka dapat mengusir pengangkutan dan diiringi lalu Helena ke dalam istana. William menunjukkan Helena sekitar taman kecil di belakang, dan semua bilik di istana. Akhirnya, dia menunjukkan biliknya sendiri di tingkat tertinggi. Perabot itu semua dalam warna merah jambu yang cerah, adalah jelas bahawa terdapat seorang wanita yang akan tinggal di sini.
"Makanan yang dihidangkan selama satu jam di dalam dewan utama, saya berharap anda datang dan makan bersama kita," kata beliau, meninggalkan Helena di dalam bilik merah jambu. Helena memberinya senyuman mesra dan mengangguk sebelum dia melemparkan dirinya ke atas katil merah jambu.
"Jadi ini adalah di mana saya akan menghabiskan sisa hidup saya," fikir Helena sedih.
Sejam kemudian, Helena datang ke dalam dewan yang besar itu, dia memakai pakaian merah jambu comel dengan garis leher yang mendalam. Kurang tiga puluh orang sudah duduk di meja dan makan makanan mereka. Semua terdiam apabila Helena meningkat terhadap ketua meja di mana William duduk. Beliau membuat isyarat yang mencadangkan bahawa dia akan duduk di sebelah dia.
"Tuan-tuan dan puan-puan, ini adalah isteri saya Helena" katanya, melihat dengan bangganya di Helena. Semua orang di dalam dewan kelihatan ingin tahu di Helena dan mula bertepuk tangan. Selepas itu datanglah hamba-hamba masuk dengan makanan, orang-orang itu dicampakkan dirinya avidly lebih makanan.
Majlis makan malam itu berlangsung beberapa jam tetapi Helena naik sedikit lebih awal ke biliknya untuk berehat dan keluar dari pakaian yang ketat. Beliau telah menerima daripada ibunya sebelum dia pergi, ia jelas merupakan satu kesan pertama yang hebat untuk memakainya ketika dia bertemu William. Tetapi ia adalah hampir mustahil untuk bernafas dengan korset ketat. Apabila dia akhirnya mendapat di luar Helena pergi dan berbaring di tempat tidurnya. Dia di sana lama, berfikir. Ia adalah hampir tengah malam apabila William datang ke dalam biliknya. Helena merasakan hatinya mula berdenyut lebih cepat, dia berpura-pura dia sedang tidur dan berharap suaminya akan pergi. Dan dia lakukan. Helena sombong keluar dan akhirnya tertidur.
Masa berlalu dan Helena mula berasa lebih dan lebih di rumah di istana, dia mula belajar di mana semuanya dan nama-nama hamba. Dia tidak menghabiskan banyak masa dengan William. Dia boleh pergi untuk hari pada akhir, dan kadang-kadang walaupun minggu. Setelah beliau berada di istana, dia sibuk untuk berbincang dengan penasihat mereka. Tetapi Helena mempunyai apa-apa terhadap ini, dia sebenarnya hanya gembira bahawa dia hampir tidak pernah bertemu dengan beliau. William hanya menjadi mesra dan baik kepada Helena, tetapi ia adalah satu-satunya. Dia adalah lebih daripada dua kali ganda lebih lama kerana dia dan mereka tidak sama pada semua. Jika Helena terpaksa memilih, dia tidak pernah berkahwin dengan beliau.
Pada suatu hari ketika dia sedang duduk di tingkap biliknya, dia melihat beberapa kanak-kanak lelaki di sisi lain dari parit untuk mengamalkan untuk menembak dengan panah, dan ia memberikannya idea. Apabila William kemudian hari itu pulang dari satu lagi perjalanannya datang Helena springandes turun tangga untuk bertemu dengannya.
"William" dia menjerit dan bergegas ke hadapan untuk memberinya pelukan.
"Helena adalah baik untuk akhirnya bertemu dengan kamu," katanya dan dipegang beliau.
"Beritahu saya tentang perjalanan anda," kata Helena gembira kerana mereka berjalan melalui istana. William bercakap tentang bagaimana dia mempunyai ia di London tetapi Helena hampir-hampir tidak mendengar. Apabila dia akhirnya selesai, mereka berdiri di taman kecil di bawah sinar matahari.
"Adakah anda suka di istana saya?" Ditanya William mesra dan memandang Helena.
"Saya suka-baik saja di sini!" Kata trevandes Helena kata-kata yang betul. "Tetapi ... apabila anda berada jauh sering saya mempunyai sedikit membosankan. Ia akan menjadi seronok untuk mempunyai sesuatu untuk dilakukan, jadi saya fikir jika saya mungkin boleh belajar memanah! "
"Memanah" kata William, ketawa geli hati "Wanita tidak sepatutnya terlibat dengan memanah!" Dia memandang Helena dengan mata berharap perhatian beliau. Dia adalah makhluk yang paling indah yang pernah dilihat dan mahu dia menjadi gembira. Dia telah mengambil tangannya di dalam dan berkata:
"Jika itu yang anda mahu. Saya akan memeriksa jika ada sesiapa yang boleh sampai ke lapangan sasar, "kata William dan memberikannya ciuman ringan sebelum ia masuk pula ke istana. Helena duduk di salah satu bangku dan tersenyum kepada dirinya sendiri.
Keesokan pagi sebelum pergi William beliau menyampaikan Helena untuk Jack, gurunya dalam memanah.
"Malangnya saya akan pergi selama satu minggu," kata William kepada Helena. "Saya benar-benar maaf bahawa saya tidak boleh tinggal di sini dengan anda"
"Jangan bimbang, saya akan menjadi baik," kata Helena, tersenyum. "Pastikan dan tinggal lebih lama masa yang akan datang anda pulang ke rumah sahaja."
William memeluk Helena sebelum ia keluar dari istana dan pergi dengan kereta itu hitam. Helena berpaling dan memandang jurulatih memanah beliau. Dia kelihatan hanya beberapa tahun lebih tua daripada dirinya. Dia tinggi lampai orangnya dan mempunyai rambut perang cukup panjang. Dia memandang beliau dengan mata coklat dan menghulurkan tangannya.
"Nama saya Jack," katanya sambil tersenyum.
"Helena" jawab Helena dan berjabat tangannya.
"Kursus Memanah terletak agak jauh jadi kita akan mempunyai untuk menunggang di sana jika ia baik-baik saja dengan anda," kata Jack. Helena mengangguk. Pengawal Williams ditanya sama ada mereka perlu diiringi dengan kursus memanah, Helena sebenarnya Ratu England. Pengawal kembali ke pintu oak yang besar dan Helen dan Jack pergi ke kandang untuk membuat untuk memerintahkan dua ekor kuda. Helena tidak begitu digunakan untuk diri yang di perintah kuda. Dia sentiasa mempunyai seorang hamba yang membawa kuda itu kepadanya, apabila ia naik seperti Jack mengajar beliau bagaimana untuk melakukannya. Sebaik sahaja dia duduk di atas kudanya, dia mengerling ke arah Jack lancar melompat sendiri dan tersenyum kepada beliau. Dia mempunyai senyuman yang indah. Helena mendapat rasa panas di dalam setiap kali dia tersenyum kepada beliau. Mereka menunggang di mencongklang penuh terhadap kursus memanah iaitu beberapa kilometer dari istana di padang. Apabila mereka tiba membantu Jack untuk kuda beliau, ia agak sukar dengan pakaian panjang. Mereka hampir sahaja di lapangan memanah besar sebagai tambahan kepada beberapa kanak-kanak lelaki muda mengamalkan teknik memanah mereka. Helena dan Jack pergi jauh di mana mereka boleh melatih diri. Jack mengambil busur dan menunjukkan Helena bagaimana dia akan menyimpannya dan kemudian memberikannya kepada Helena. Helena menerimanya dan cuba untuk menyimpan sebagai Jack diarahkan.
"Untuk" soal Helena apabila dia berada di panah. Jack ketawa apabila dia memandang Helena jadi merah sedikit.
"Tidak ada ini," katanya dan berdiri di Helena dan meletakkan tangannya ke atas beliau. Helena saraf ditelan.
"Cuba untuk berehat dan siku yang lebih rendah" katanya dan meletakkan tangannya pada siku Helena ini. "Tambah arrow terhadap tali. Tarik ke belakang dan melepaskannya dari sini. "
Beliau melakukan seperti katanya dan diturunkan panah. Ia mendarat beberapa meter dari papan dart ini. Helena jadi merah dan menurunkan panah.
"Ia tidak begitu buruk buat kali pertama," kata Jack, dan tersenyum kepada beliau. Dia masih berdiri rapat dengannya. Bau jerami melanda dan dia merasakan hatinya dilangkau rentak. Dia hampir dapat merasakan dadanya dibangkitkan dan diturunkan ketika Ia menyerahkan nyawa. Cemas, dia menoleh ke mukanya dan sebelum dia tahu, dia membongkok ke hadapan dan mencium dia. Helena ditutup matanya dan seketika dia terlupa semua tentang masa dan tempat, bahawa dia telah berkahwin dan bahawa apa yang dilakukannya itu adalah jahat yang sangat besar terhadap seorang sebenar. Tetapi dia tidak peduli, semua dia mengambil berat adalah di sini dan sekarang dan lelaki yang mencium. Dia tidak mahu masa ini hingga akhir. Tapi hal itu. Helena membuka matanya dan memandang Jack gugup mengambil langkah ke belakang.
"Maaf," katanya stammered, "saya tidak akan melakukan itu, saya tidak tahu apa yang masuk ke saya"
Jack kelihatan begitu sedih dan pada masa yang sama takut Helena mengambil langkah lebih dekat kepadanya.
"Tidak mengapa" bisik Helena "Saya mengampuni kamu." Dia meletakkan tangannya pada lehernya dan menciumnya. William tidak ada, dan dia tidak pernah perlu tahu.
Majlis bermula untuk menarik dengan lebih rapat, Helena dan Jack masih di padang memanah. Tetapi Helena adalah sama buruknya seperti ketika dia mula. Dia berbaring di rumput di tepi Jack dan melihat matahari terbenam. Dia telah memberitahu lebih untuk Jack hari itu daripada dia pernah lakukan untuk William sepanjang bulan ini dia tinggal di istana beliau. Dia memberitahu saya mengenai rumahnya di Perancis, di mana ibu bapa dan didikan beliau. Jack telah seterusnya diberitahu didikan di England. Apabila matahari terbenam mereka menunggang kembali ke istana. Ia menerima untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Jack, tetapi mereka mengambil keputusan untuk bertemu lagi pada hari berikutnya. Helena tidak tidur apa-apa pada malam itu. Dia tidak boleh berhenti memikirkan Jack dan bagaimana indah dia.
Pada keesokan harinya apabila mereka bertemu mereka menunggang tidak menembak pelbagai. Sebaliknya, mereka menunggang ke pantai, mereka mandi di dalam air yang sejuk dan kering sendiri di pantai di matahari. Apabila matahari terbenam di atas air dan melemparkan cahaya merah yang indah di atas lautan itu Helena dan Jack masih di pantai. Jack rapatkan tangan di Helena dan memandang ke dalam matanya.
"I love you," katanya serius.
"I love you," kata Helena dan memandang ke dalam mata gelap dan menciumnya. Ia merasa seperti tiada apa yang boleh merosakkan hidup mereka.
Matahari sudah lama turun apabila Helena dan Jack menunggang pulang ke istana. Sejak William berada jauh Jack tinggal di istana di bilik Helena ini. Mereka cuba untuk memastikan bahawa tiada seorang pun daripada hamba-hamba melihat bahawa Jack diikuti apabila Helena masuk ke dalam biliknya dan mengunci pintu di belakang mereka.
Apabila matahari datang keesokan harinya bangun Helena di sebelah Jack. Dia sudah sedar dan melihat kepadanya dengan mata itu jenis yang indah.
"Selamat pagi," katanya dan mencium dia.
"Hello," jawab Helena dan mencium dia kembali.
"Adakah anda fikir saya boleh tinggal di sini malam yang lain?" Jack bertanya diharapkan.
"Saya tidak fikir begitu ... William datang rumah awal esok. Kami mungkin tidak dapat memenuhi banyak lagi. "Said Helena sedih. Jack diam. Dia berlari tangannya ke atas Helena dan memandang dgn pandangan legam pada cincin itu.
"Kita boleh menampung" berteriak Jack tiba-tiba. "Kami mengambil kuda bertentangan dan melarikan diri ke pantai, kita boleh menaiki bot ke tanah besar dan tinggal di sana. Kami boleh berkahwin dan perjalanan dunia. Kita boleh bersama-sama selama-lamanya. "
Jack kelihatan tidak sabar-sabar Helena dan berdiri. Beliau memulakan menggali dalam seluarnya yang dibuang di tingkat tetapi satu-satunya perkara dia sedang mencari rentetan merah. Helena duduk di atas katil dan memandang Jack kerana dia duduk di satu lutut dan mengambil tangan Helena ini.
"Helena, anda akan berkahwin dengan saya?" Dia berkata dan memandang serius ke dalam matanya. Dia tidak tahu mengapa tetapi dia berasa panas air mata mula mengalir di pipinya sambil tersenyum.
"Ya, sudah tentu saya mahu berkahwin dengan anda! Tetapi ... "
"Tidak, tetapi" Jack berkata, dan mencium tangannya. "Saya suka anda dan anda suka saya, yang adalah semua yang diperlukan"
Helena tersenyum sambil memandang Jack yang mengoyak garis merah dalam dua dan diikat satu di jari manis kiri dan mengambil tangan kiri Helena di mana cincin Williams ditetapkan. Sebaliknya, Jack mengambil tangan kanan Helena dan diikat tali di sekeliling jari manis beliau.
"Anda akan mendapat cincin sebenar sebaik sahaja saya telah mendapat wang," katanya dan ketawa tali yang diikat di jarinya. Helena duduk berlutut di hadapannya dan mengambil tangannya di dadanya.
"Rentetan ini adalah sepuluh kali lebih baik daripada cincin yang saya dapat dari William," kata Helena, dan mencabut cincin mahal itu. Dia pergi ke tingkap dan melemparkan cincin ke dalam air.
"Apabila kita pegang?" Dia bertanya, tersenyum Jack.
"Bagaimana pula malam ini?" Dia menjawab, dan berjalan kepadanya. Dia mengangguk dan memandang tangan kanannya di mana saraf yang ditetapkan dan beralih kepada jari kirinya.
"Saya perlu membungkus," katanya gembira.
Ia adalah matahari terbenam apabila Helena dan Jack pergi ke pintu masuk untuk meninggalkan istana selama-lamanya. Helena mengambil tangan Jack dan mereka hanya akan berjalan keluar pintu apabila ia dibuka dan datang William. Helena melonjak ketakutan dan Jack memeluk tangannya. William memandang kedua-dua mereka dan tidak lama sebelum dia sedar apa yang berlaku. Dia memandang sejuk di Helena dan berpaling kepada pengawalnya.
"Tangkaplah mereka," dia berkata, menghala ke arah Helena dan Jack.
"Tunggu, William, itu bukan apa yang ia kelihatan seperti" cuba Helena dan dibebaskan tangan Jack. William kembali ke Helena dan memandang ke bawah dgn tdk ramah perempuan itu.
"Kunci kepada mereka di dalam bilik berasingan," katanya dan berpaling kepada pengawal lagi. "Kami bagitahu menyembelih anak"
"Tidak," jerit Helena terkejut dan cuba melarikan selepas William apabila pengawal datang dan menarik perempuan itu. "William, ini adalah sama sekali salah saya, jika seseorang yang anda perlu menghukum, ini saya!"
William berpaling dan memandang pandangan yang menilai di Helena.
"Seperti yang anda mahu. Kami melaksanakan kamu berdua. "Dia berkata dan berjalan. Helena memandang despairingly di Jack sebagai pengawal diheret ke penjara-penjara. Diri dia telah terperangkap di dalam biliknya di mana dia duduk menangis di tingkap.
Malam itu adalah yang paling lama Helena pernah dialami. Dia bergetar untuk besok, dan berfikir kehidupan yang indah dia dan Jack akan mempunyai. Apabila subuh datang, pengawal mengheret beliau dan Jack untuk troli yang akan membawa mereka ke kampung yang berhampiran di mana mereka akan digantung.
Jack memandang Helena yang hampir gemetar ketakutan. Dia duduk bersebelahan dengan si ibu dan dipegang beliau.
"Maafkan saya," katanya sedih. "Ini semua salah saya. Tetapi saya mahu anda tahu bahawa berjumpa dengan anda adalah perkara terbaik yang pernah terjadi kepada saya. "
Helena memandang ke dalam mata Jack dan merasa takut sebelah kiri badannya.
"Tidak kira." Dia berkata dan cuba untuk tersenyum. "Masa kecil kami bersama-sama adalah masa yang paling indah saya." Pengangkutan itu dihentikan dan pengawal membawa sehingga Jack dan Helena ke tali gantung. Algojo bermula dengan meletakkan tali gantung di leher Jack dan mengetatkan tali gantung. Hampir seluruh penduduk kampung telah berkumpul di dataran untuk melihat isteri raja dan kekasih rahsia digantung. Raja dirinya duduk di belakang podium bersama-sama dengan beberapa orang penting dan mulia yang lain. Tiada siapa yang berkata apa-apa, semua orang kelihatan sedih di kedua-dua kekasih yang akan digantung. Ia hanya William memandang kosong pada mereka berdua. Helena berjuang walaupun ketika algojo yang datang tali gantung di leher sendiri. Sebaliknya, dia memandang Jack memandang orang ramai. Apabila algojo yang pergi untuk menarik tuil melihat Jack jauh ke dalam mata Helena ini. Dia tersenyum dan mencapai untuk tangan Helena ini.
"I love you," kata beliau. A tunggal air mata berlari ke bawah pipi Helena dan dia cuba tersenyum.
"Saya suka kamu juga," katanya, cuba untuk menjaga suaranya mantap. Dia mahu menjadi seperti berani sebagai Jack, beliau berdiri teguh dan bersedia untuk menghadapi kematian itu hanya kerana dia suka dia. Dia akan mati hanya untuk jatuh cinta dengan wanita yang salah. William melihat algojo dan mengangguk. Helena menarik nafas panjang dan diperah sukar pula Jack dan cuba untuk mengekalkan hubungan mata dengan dia. Kemudian tiba-tiba dia merasakan pintu semasa kaki jatuh ke bawah dan perkara terakhir yang dia melihat dalam hidup ini adalah kehidupan yang meninggalkan mata Jack kekasihnya.

Sophie Söderholm

based on 13 ratings Cinta kepada hidup dan mati, 2.7 daripada 5 berdasarkan 13 penilaian
| More
Kadar Cinta hidup dan mati


Projek sekolah berkaitan
Berikut adalah kerja sekolah adalah tentang cinta untuk hidup dan mati, atau dalam apa-apa cara yang berkaitan dengan cinta hidup dan mati.

Komen Cinta hidup dan mati

« | »